DIA KEKASIH

thira jono

5

DIA KEKASIH PENYERI HIDUPKU.. DIA ANUGERAH UNTUKKU.. ANDAI TAKDIR MASIH BERSAMA.. KU MERELAKANNYA. PROLOG Masih teringat lagi Selalunya bila tamat saja waktu bekerja di rumah orang-orang tua, aku akan ke bilik hujung untuk melihat anak sulungku yang sentiasa terbaring di katil. Anak sulung kesayanganku menghidap penyakit Cerebral Palsy sejak di awal usianya lagi. Menjaga dia adalah rutin harianku setiap hari. Setiap kali aku membuka pintu bilik yang menempatkan anakku, dia akan tersenyum memandang ke arahku dengan senyuman yang penuh kesayuan. Wajah itulah yang selalu memberi ketenangan kepada aku untuk terus kuat menghadapi ujian dari ilahi. Ujian yang sentiasa mengajar aku menjadi seorang ibu yang tabah dan sabar dalam menghadapi setiap dugaan dan liku kehidupan yang panjang. Sebelum aku memiliki anak Wajah itulah yang akan aku sentuh dengan penuh kesedihan saat aku ingin memandikan diri dia setiap hari ketika dia masih bernyawa. Wajah itulah yang selalu memberi aku ketenangan setelah penat bekerja. Memandang wajahnya sahaja aku akan menjadi seorang ibu yang gagah dan kuat walaupun hakikatnya aku sedih melihat keadaannya begitu. Sungguhpun dia perit melawan kesakitan, tetapi dia sentiasa cuba untuk tersenyum dan menceriakan hari-hariku yang penuh onak dan ranjau di sulam jernih kepayahan. Tangannya sentisa menggengam erat tanganku setiap kali aku masuk ke kamar tidurnya. Hampir setiap malam aku akan berbual bersama anak istimewaku bersama anak ke duaku untuk menghilangkan segala penat lelahku. Setiap kali aku genggam erat tangannya dia akan pandang aku dengan pandangan redup yang akan membuatkan aku semakin lemah dipandang begitu. Aku yakin dia ada sesuatu hajat yang ingin diungkapkan tetapi tidak tercapai. Sedihnya aku bila melihat anakku tidak mampu berkata-kata seperti anak orang lain dan juga seperti adiknya bernama Fahri Rifaat. Ibu mana yang tidak sedih bila anaknya sentiasa hidup dalam kesakitan dan kesedihan. Ibu mana yang mahu melihat anaknya sengsara melawan kepayahan dan keperitan di dalam kehidupan? Tetapi inilah ujian dari Tuhan yang perlu aku tempuhi kerana aku yakin setiap guruh yang menyambar pasti akan hadir pelangi yang indah di dalam hidupku. Jika tidak sekarang, pasti hari yang mendatang akan aku merasa pelangi indah itu. Kini Anak Syurga yang aku jaga itu sudah tiada. Allahhu, dia sudah tiada di sampingku. Perasaan bahagia menatap wajahnya hanya tinggal kenangan yang aku simpan buat selamanya. Kenangan yang membuatkan aku menjadi seorang ibu yang tabah dan sabar. Sekarang ini, aku hanya mampu memerhatikan kamar tidur itu tanpa penghuni yang sentiasa mewarnai kehidupanku. Malam ini, senyumannya sudah tiada. Sudah tidak ada buat selama-lamanya. Hanya dalam bayangan saja senyuman itu akan hadir dengan penuh kerinduan. Tiada mata yang akan melirih penuh cahaya memandang ke arahku dengan penuh ketulusan dan cinta dari seorang anak kepada ibunya. Tiada lagi wajah dan tubuh anak istimewa yang akan aku mandikan setiap hari di kala siang hari. Tiada lagi manusia yang boleh membuatkan aku sabar dan tabah melayani karenahnya. Malam ini, hanya kesayuan di dada yang menerpa. Malam ini, hanya sebak di dada yang kian terasa. Cepatnya dia sudah tiada. Beberapa tahun sahaja Allah pinjamkan dia kepada aku. dalam tempoh itu jugalah aku menjaga dia dengan sepenuh jiwa dan raga yang tulus demi menjaga amanah dari yang Esa. Biarpun insan lain memandang buruk kepadaku kerana melahirkan anak yang tidak sempurna seperti anak mereka, tetapi aku tetap redha dengan ketentuannya. Masih terngiang-ngiang di kotak fikiranku tentang ayat yang membuatkan aku akan kecewa selamanya. “Dia bukan anak aku! Budak ni anak luar nikah. Takkan aku ada zuriat macam ini? Kau cakap dengan aku, budak lelaki ini anak siapa?” Tanpa belas kasihan ketika itu, perutku dipijak dengan kejam oleh bekas suami yang aku cintai suatu ketika dahulu. Setelah anakku Fahrin berusia 5 tahun baru dia ingin pertikaikan anak itu bukan anaknya. How dare you Airel?! Aku meraung kesakitan ketika dipukul, disepak dan terajang oleh lelaki itu hanya kerana aku tidak mahu bersumpah bahawa anak itu sememangnya anak halal dari benih kami. Bagi aku, buat apa aku perlu bersumpah sedangkan dia memang anak aku! perlu ke aku bersumpah sedangkan aku yakin Fahrin adalah anak aku yang sah. ‘Buat apa aku perlu bersumpah sedangkan aku yakin dia anak kita?’ Aku sekeras-kerasnya tidak mahu bermain dengan sumpah apa entah lagi bersumpah di hadapan Al-quran. ‘Aku nak kau sumpah yang dia memang anak aku dan anak kau! Ambil Al-quran ini dan kau bersumpah sekarang!’ Perasaan Kagetku ketika itu hanya Tuhan yang tahu. Tergamak seorang bapa tidak mengaku anak darah daging sendiri sebagai anaknya dan menganggap anak itu anak luar nikah. Dia yang marah ketika itu terus menarik telekungku sehingga koyak. Tersandung aku ke belakang. Apa yang aku tak pernah kena sepanjang aku hidup dengan dia? Sepak? Terajang? Tumbuk? Semua aku dah rasa. Bengkak dimuka dan kepalapun masih terasa sehingga kini. Hanya kerana bahana dadah dan judi dia sanggup mencederakan isteri sendiri. Masih teringat lagi, anakku Fahri yang baru berumur 3 tahun ketika itu juga turut dipukul dengan kejam oleh ayahnya sendiri. Kepalanya diketuk dengan kayu penyapu sehingga berparut hingga kini. Parut itu jugalah membuatkan Fahri terlalu membenci ayahnya. ‘Engkau tak payah solatlah kalau kau dah lahirkan anak dari benih kau berzina.’ Teruknya hinaan dia terhadap diriku ketika itu. Maruah aku tercalar ketika itu. ‘Kau ingat aku nak percaya ke budak ini anak aku?! Aku tak ada keturunan berpenyakit mcam dialah! Tak ada.’ Bertapa hancurnya hatiku ketika itu. Hancur berderai bagaikan kaca yang pecah ke lantai. Kejamnya dia tidak mengaku Fahrin anak dia! Kau memang kejam Airel. Sampai matipun aku tak akan maafkan kau sebab kau hina anak kau sendiri. Manusia kalau pengaruh dadah memang begitu. Sampai mati aku akan ingat perbuatan kau yang menzalimi anak dan isteri kau sendiri. ‘Kau dengar sini ye? Aku dah penat jaga budak cacat ni! Selama ini aku tahan malu sebab kawan-kawan judi aku semuanya hina budak ini! Kawan-kawan akupun kata budak ini anak luar nikah! Jangan-jangan Fahri inipun anak luar nikah!’ Bila dia mengatakan Fahrin anak luar nikah aku masih boleh bersabar lagi. Tetapi bila dia mengatakan Fahri juga anak luar nikah aku memang hilang sabar! Aku tak sanggup menjadi isteri kepada lelaki kejam seperti dia. Aku bertekad untuk keluar dari rumah malam itu juga. ‘Selangkah kau keluar dari rumah ini, aku ceraikan engkau dengan talak satu ye perempuan!’ Mendengar lafaz itu, aku tidak peduli! Aku terus menapak keluar dari rumah neraka itu. Peduli apa aku bila diceraikan? Aku langsung tak kisah! Talak satu?! Talak tigapun aku sudi! Manusia bila jahil ilmu agama, apa yang dia katakanpun semuanya tidak lojik masuk di akal! Aku melangkah masuk dengan langkah yang perlahan dan tidak kuat ketika ini. Air mata laju membasahi pipiku. Perlahan-lahan aku menyentuh katil milik anakku. Katil yang sentiasa menjadi tempat dia berbaring dan bergurau bersama aku dan adiknya. Di katil ini jugalah dia nazak dipangkuanku. Tangankulah yang mendukung dia untuk dibawa ke hospital dan katil inilah menjadi saksi rintihan rindu dia untuk ketemu ayah yang langsung tidak bertanggungjawab itu. Aku semakin lemah dan emosiku juga semakin sukar untuk dikawal ketika ini. Emosi kesedihan yang melampau sehinggakan aku sendiri terasa tertewas melawan emosi. Ya Allah sungguh aku rindukan anakku. Terlalu banyak kenanganku bersama arwah Fahrin. Kerana ingin menjaga dia setulus hati jugalah, aku terpaksa menutup pintu hatiku untuk mencari cinta yang lain. Aku tak mahu, jika aku mempunyai perasaan sayang dan cinta terhadap manusia lain anak syurgaku terabai. Tatkala aku tidak kuat mengorbankan masaku untuk menjaga anakku, hati selalu memujuk dan mengingatkan aku tentang peristiwa pengorbanan Nabi Ibrahim untuk menyembelih anaknya nabi ismail a.s. Kisah keluarga Nabi Ibrahim adalah kisah teladan bagi setiap rumah tangga yang ditimpa ujian. Begitu juga rumah tanggaku sendiri. Rumah tangga Nabi Ibrahim ketika itu lebih berat berbanding ujian yang dihadapi oleh diriku sendiri. Serentetan ujian yang hadir tiada henti dalam kehidupan Nabi. Namun semua itu tidak menjadikan bahtera rumah tangganya goncang malah semakin bertambah kuat perkasa. Aku masih teringat kisah nabi Ibrahim yang Sekian tahun lamanya menanti Zuriat bersama isteri. Telah banyak linangan air mata dalam doanya untuk memiliki seorang anak sebagai penerus perjuangannya. Dengan berkat doanya ketika itu, Allah akhirnya mengaburi permintaan nabi Ibrahim tetapi diujinya lagi dengan memberi perintah didalam mimpi bahawa Nabi menyembelih nabi Ismail a.s. Dan dia yakin mimpi yang dialaminya adalah wahyu dari Allah bukan sekedar halusinasi dan bisikan setan. Akhirnya Nabi Ibrahim bertekad melaksanakan perintah Allah tersebut bersama anaknya. Allahuakhbar, sesungguhnya Nabi Ibrahim seorang yang sabar dan Tabah. Aku juga ingin menjadi seperti Nabi dan isterinya yang sabar melalui ujian ilahi. Kerana kisah Tauladan itulah aku menjadi kuat. Kerana kisah itulah aku sentiasa menganggap setiap apa yang berlaku itu tidak sebesar pengorbanan Nabi Ibrahim a.s. Ketika hati jahatku mengeluh kerana penat menjaga kedua orang permataku, hati aku selalu meminta untuk bersabar. Alhamdulillah, Allah melindungi hatiku dari menjadi ibu yang menzalimi anak sendiri. “Ibu janganlah menangis. Nanti Fahri menangis.” Setelah mendengar rintihan itu, aku cuba kuatkan diri dan cuba kuatkan hati agar dia tidak turut sekali meratapi pemergian Arwah abangnya. Banyak benar kenangan bersama anakku ini. “Ibu rindukan abang awak. Rindu nak dengar dia menangis bila ibu lambat beri dia makan.” Air mataku masih menitis. Aku pejamkan mataku menahan kehibaanku. “Fahri rindukan abang Fahrin juga. Ibu janganlah sedih ye? Nanti Fahri pun menangis.” Anak kecil berusia 9 tahun itu sudah mampu berbicara begitu berdasarkan pengalaman hidupnya bersama diri ini. Aku berbangga dapat memiliki anak yang kuat dan tabah seperti Fahri. Sepatutnya, anak kecil seperti dia berseronok bermain bersama anak-anak kecil yang lain. Tetapi sepanjang hidupnya, dia hanya membantu aku untuk menjaga si abang yang tercinta. Aku berharap dia akan menjadi anak yang penyayang hingga ke akhir kehidupannya. Alhamdulillah sekarang ini kehidupan kami lebih senang dengan bantuan seorang insan yang amat aku sanjungi. Aku yakin dia teringin untuk menjadi anak-anak yang lain. Dia mahu berada di dalam suasana keluarga bahagia yang ada ayah dan ibu bersama. Maafkan ibu sayang ibu tidak mampu. Sekarang ini hanya engkau sahaja di dalam hati ibu. Tiada lelaki lain yang ibu cinta selain dirimu sayang.

MR HUSBAND HELLO PINKY

thira jono

4.9

Berkahwin dengan Lelaki bukan pilihan hati bukan sesuatu hal yang mudah. lagi-lagi bila hati tak serasi. bagi Meena, berkahwin dengan Faliq Affendy hanya membebankan. Dia tak cinta tapi dia perlu berkahwin. "Hurm, awak nak buat syarat apa ni?" Fendy bertanya. "saya nak...." belum sempat meena membalas, Fendy dah menempelak. "Wait.. boleh saya teka?" dia minta keizinan untuk meneka. muka confident kena ada. "Syarat pertama awak taknak saya sentuh awak. Nombor dua awak taknak tidur sekatil dengan saya. Nombor tiga awak nak kita berlakon bahagia je depan mak bapak kita. Nombor empat awak nak duduk rumah sendiri taknak duduk rumah family. dan Nombor 5 lu fikirlah sendiri." Meena Zalikha terus tercengang dengar jawapan fendy yang panjang lebar itu. dia menggaru kepala sendiri. wow, amazing.. 'Eh, betullah. Ayat dia macam sama dengan syarat yang dah bersarang dalam kepala otak aku ni.' bisik hati meena "betulkan itu Syaratnya?" Fendy menjungkit kening buat muka poyo. "ya betul. tapi saya belum beritahu awak lagi tau?" Duga Meena. "kan saya kata syarat-syarat awak tu clishe macam ayat heroin drama melayu." ketwat saja jawapan Fendy. "Mr. Hello pinky, awak tahukan saya sayangkan arwah Firdaus? bukannya awak. Saya mampu jalankan tanggungjawab saya sebagai seorang isteri dari segi zahir tapi bukan batin." Hello pinky? itu jelah gelaran yang diberikan oleh gadis itu dari zaman sekolah. "I'ts okey. yang penting awak tak suruh saya ceraikan awak macam dalam drama melayu. sebab saya nak awak selama-lamanya menjadi isteri saya. Sampai Syurga. Hurm, tapi saya boleh buat awak jatuh cinta tau. awak beri saya masa setahun untuk pikat awak." Fendy menyengih nakal. dia saja dekatkan wajahnya di bahu Meena Zalikha. terkebelakang gadis itu dibuatnya. setahun? tak mungkin. "pikat saya? seriously? tengok diri awak yang obses sangat dengan warna pink dan kartun hello kitty pun saya meluat macam nak muntah. macam mana saya nak jatuh hati dengan awak?" getus Meena geram. dia memang tak suka warna pink. dari dulu lagi. sejak hari pertama mereka berdua masuk ke dalam rumah Fendy lagi, dia dah pening kepala. Mana tak peningnya kalau semua perkakas warna pink? Ya Allah, dia punya obses mengalahkan perempuan! "orang kata lelaki suka pink dan hello kitty ni penyayang tau? awak akan jatuh cinta dengan sikap penyayang saya." Dia buat muka nakal sambil cuit hidung Meena Zalikha. selamba je dia menyentuh walaupun di larang. resepi memikat isteri perlu tahu taktiknya. banyak strategi yang dia buat untuk pikat si jantung hati. "tak mungkin..." Meena menyangkal selamba depan Fendy. hanya senyuman sinis dihadiahkan. dia Yakin dia takkan pernah jatuh cinta dengan Fendy.. Kata-kata dia memakan diri. yang tak mungkin itulah akan menjadi mungkin. hari-hari si Fendy buat gaya menggoda depan dia. hari-hari fendy buat perangai yang mencairkan hati dia. sikap lelaki itu membuatkan jiwanya rasa sesuatu yang bahagia. macam mana tak cair macam aiskrim dibuatnya? Tapi, setiap kali dia rasa bahagia dia tepis perasaan sendiri. kerana janjinya dengan Arwah firdaus membuatkan dia berbelah bahagi. "Kalau engkau tak boleh nak bahagiakan Fendy, lepaskan dia jangan nak seksa dia! banyak lagi perempuan berlambak terkejarkan dia kalau engkau taknak." Suara amaran dari Awin membuatkan Meena rasa nak tampar muka dia bertubi-tubi sekarang ini. Gadis itu menjelingkan mata memandang Meena Zalikha. "perempuan terkejarkan dia? engkaulah salah satu perempuan yang terkejarkan diakan? Aku takkan biarkan kau dengan Fendy. He's my husband!" Pekik Meena berani sambil tarik kuat rambut Awin. terjerit gadis itu di buatnya. Haaa, padan muka! gedik nak mampus! berani je dia nak ganggu-ganggu rumah tangga orang. berani-berani nak beri amaran dekat aku! dia siapa? Dia tak suka dengan Awin. Gadis itu terlalu ketara sangat terkejarkan Fendy. Eh, kejap. Aku tak sukakan Si Mr hello pinky tu, tapi aku marah dia nak kacau si Fendy. Argh.... no! kau tak boleh jatuh hati dengan Mamat hello Pinky tu. ingat janji kau dengan Firdaus. Kerana janji perasaan kasihnya di abaikan. kerana satu janji cintanya dengan yang lain terpaksa dipendamkan. mampukah Fendy memiliki cinta Meena Zalikha? berhasilkah taktik memikat isteri dari dia? Cinta tak boleh di paksa tapi cinta boleh di cuba. THE BEST IS NEVER REST FENDY! JANGAN PERNAH MENGALAH PIKAT HATI DIA.

Awak siapa punya?

akeylass

4.6

Si isteri keras kepala, tak nak mengalah plus ego ya ampun ! si suami pula malas nak layan, nak ambil tahu dan segala- gala malas la. Mentang-mentang menantu kesayangan Raja Latiff dan Tungku Ladya bukan naik tocang lagi ! “Elehh...awak ingat Fattah Amin nak kat awak?muka macam susu basi ada hati nak Fattah Amin yang hensem.Boleh jalan la.”-Haliq Izimer. “Helo!kalau i susu basi u tu apa?biawak afrika?!”-Lara Laudya. Hari-hari yang dilalui mereka cukup menarik, setiap hari ada saja yang mahu dijadikan bahan untuk bertengkar. Tapi apabila hari-hari gaduh timbul pula sayang. Bila Lara Laudya sudah mahu bersedia melupakan kisah cinta 5 tahun lepas, muncul pula Kairish meminta haknya kembali. "Lara please ! saya masih sayangkan awak. Saya tak nak awak dengan laki ni !" - Kairish Satu insiden telah meragut separuh kebahagian Lara Laudya, dia tidak sempurna seperti wanita lain! mahu menyalahkan takdir adalah sesuatu yang tak patut. Ya ! bukan takdir yang harus dipersalahkan tetapi Haliq Izimer penyebabnya ! dia benci melihat lelaki itu.Disebabkan lelaki itu dia rasa kebahagiaan jauh dari dirinya. "Tolong Haliq, i penat dengan semua ni. I pun penat tengok muka u ! Izinkan i pergi. Beri i masa untuk fikir, masih ada peluang ke untuk kita." -Lara Laudya "Saya izinkan. Pergi la sejauh mana awak nak, pergi la selama mana awak nak yang pasti saya nak awak ingat satu hal. Bila sampai masanya, saya sendiri akan pergi cari awak." -Haliq Izimer Lara Laudya jauh membawa diri, mahu mencari satu jawapan. Apa perlu pengakhiran hubungan mereka sampai disitu saja. "Abang Aliq pergi la cari dan pujuk kak Dya. Luna tahu hati kak Dya tu dah seratus peratus milik abang. Dan Luna yakin hati kak Dya dah kunci untuk abang je." - Luna Lafia "Biarkan Luna , mungkin kami sampai sini je." - Haliq Izimer "Abang dengan kak Dya dua-dua degil ! ego !" - Harith Izimer