BAB 1

Sampai bila harus aku menahan peritnya rasa menjadi orang buangan dalam rumah sendiri. Menjadi insan yang dibenci oleh insan yang sepatutnya menjaga, melindungi dan paling penting menyanyangi isterinya.

Percayalah dalam hidup ini tiada siapa yang pohon untuk dibenci, apatah lagi seorang isteri. Azra Qalisha terpaksa menanggung rasa dibenci suami sendiri bukan atas kesalahannya.

Mengahwini Irwan Hafizi bukanlah satu impiannya malah dia tak pernah terfikir untuk membina masjid bersama lelaki itu. Dia mencintai abang kepada lelaki itu, Irfan Haziq.

Namun, apakan daya, bukan jodoh mereka malah Allah dah tentukan semua jalan yang perlu dilalui Azra. Perkahwinan yang berlangsung memang gilang gemilang, pengantin perempuan dah tepat tetapi penganti lelaki yang berbeza. Irfan kemalangan dan terus meninggal ditempat kejadian.

Fizi membenci isterinya bukanlah kerana terpaksa menjadi galang ganti abangnya tapi terpaksa berkahwin dengan kekasih abangnya dan kekasihnya sendiri memuja abangnya.

Bencinya pada abangnya menyebabkan dia membenci orang yang mencintai abangnya. Bukan salah Irfan kerana dicintai Adila, kekasih Fizi, tapi Fizi tak berfikir sebegitu.

Dia bencikan Irfan sejak kecil lagi kerana mendapat sepenuh kasih sayang daripada semua orang. Dia pula dipandang jelik tanpa sebab yang dia tak tahu kenapa.

Terasa dirinya disisihkan dan dia tak berpeluang merasai apa yang abangnya rasai. Dia hanya dibesarkan dengan kemewahan, bukan kasih sayang. Walau sehebat mana dia mencuba untuk meraih cinta tapi tak berhasil.

Dia mula bencikan orang disekelilingnya dan dia mula membenci dirinya sendiri kerana ada dalam keluarga itu.

Azra sedaya upaya menahan tangis bila dia diherdik kasar oleh Fizi tapi dia cuba untuk kuatkan dirinya.

Kenapa mesti dia berkahwin dengan pengganti arwah Irfan, dia sendiri tak pasti tapi dia yakin itu semua kehendak Allah.

"Aku benci kau! Baik kau mampus je senang!" Pekik Fizi dan menolak Azra sehingga jatuh terjelopok di atas lantai. Habis sengal badannya bila ditolak dengan begitu kuat. Bilik hotel yang luas itu seakan terasa kecil dan menghimpit dirinya sehingga rasa sakit disegenap tubuhnya.

"Dengar sini!" Rambut Azra ditarik kuat sehingga air matanya mengalir tanpa dipinta.

"Kau tidur luar!" Dengan kasar Fizi menarik Azra untuk keluar. Bila pintu dibuka tubuh itu ditolak kasar supaya keluar.

"Fizi..." rayu Azra lemah bila dia tak berdaya lagi nak menghalang.

"Fizi...tolong berikan saya...tudung tu..." pinta Azra simpati dan Fizi pandang tudung itu. Dia bergegas mengambil tudung dan membaling tepat atas muka Azra.

"Blah!" Jerit Fizi kuat dan menutup pintu dengan kuat. Azra menyarung tudung itu dan tangannya menggeletar.

Sepatutnya ini bulan madu mereka berdua, tapi, nampaknya ini adalah neraka bagi Azra. Azra bangun dari duduk dan berdiri dengan susah payah. Masih lagi dengan busana pengantin dia melangkah pergi dari hotel itu.

Air mata yang mengalir menghapuskan semua mekapnya. Apa yang jelas diwajahnya kini hanyalah hiba dan sakit.

Azra berjalan ditempat yang asing baginya, dia berjalan keluar dari hotel walaupun hujan tengah turun dengan lebat . Azra terfikir mana dia perlu pergi malam sebegini tanpa satu sen pun.

Boleh ke dia menyewa satu bilik hotel dalam keadaan poket kosong macam ni. Azra melintas jalan raya yang agak lengang itu dan mencari surau atau masjid sebagai tempat dia berlindung untuk sementara waktu.

Fizi termenung di beranda dan dia menghirup udara segar di Bukit Fraser itu. Walaupun udara segar itu meresap masuk ke dalam badan Fizi, rasa bencinya tak pernah pudar bila dia mula mengerti satu perkataan.

Iaitu perasaan. Perasaan yang mengajar dia membenci dan sepanjang dia hidup hanya benci yang dia kenal kecuali bila hadirnya Adila.

Tapi, bila dia mula mencintai, dia dikhianati kerana orang yang paling dia cintai mencintai orang yang dia paling benci.

Azra menahan dingin kerana dibasahi hujan tapi dia tetap kuatkan kaki untuk melangkah. Sebaik dia tiba di sebuah masjid, dia segera berhenti dan duduk di situ.

Kepalanya pening dan dia pasti badan dia terasa sangat panas. Dia bersandar lemah pada dinding dan air mata menuruni pipinya lagi.

*****

"Abang akan buat Azra jadi isteri paling bahagia di dunia ni" lafaz Irfan ceria bila mereka sama2 mencuba pakaian pengantin dibutik.

Azra tersenyum senang dan anggukkan kepala, dulu, dia sangat menentang couple ni sebab dia tahu yang seseorang lelaki tak akan pernah ikhlas pada seseorang perempuan tapi, bila kenal Irfan semuanya mula berubah. Irfan dan dia sudah mula bercinta sejak di sekolah menengah lagi.

"Abang cintakan Azra" ucapan sayang itu selalu buatkan hati Azra lemah segenap saraf dan dia percaya pada cinta yang dilafaz itu. Azra senyum lagi dan dia memandang Irfan dalam2.

"Abang nak sangat jadi suami Azra" sambung Irfan lagi dan dia duduk di depan Azra. Azra senyum lagi dan dia duduk disebelah Irfan.

"Azra nak sangat kahwin dengan abang. Azra nak jadi yang halal dan selamanya hak abang" Azra turut membalas ikhlas dan Irfan tersenyum.

"Kalau abang tak mampu jadi suami Azra, Azra tetap kena kawin tau. Cari suami yang lebih baik dari abang"