BAB 1

Cinta kita adalah sebuah kisah cinta yang terindah walaupun normal bagi manusia lain. Kau membantu menaikkan imanku dan membantuku di dunia juga perjalanan di akhirat nanti. Dan untuk itu, aku mahu kiya bertemu di Jannah nanti.

***

Siapa aku? Mungkin kalian bertanya-tanya akan gerangan watak dalam kisah ini. Diberi nama Nurul Izzah. Seorang mahasiswi di UPSI. Pelajar tahun ke 3. Ada lagi 2 sem sebelum aku tamat belajar. Dan kini aku hampir dekat dengan final exam. Penat memang penat tapi ini cabaran yang perlu aku tempuhi sebelum bergelar graduan.

“ Ada orang nak jumpa.”

“ Siapa?”

Tapi semua rasa happy aku, rasa teruja aku dan rasa ceria aku tu hilang dalam sekelip mata. Semuanya berlaku dalam sekelip mata tanpa dapat aku undur lagi. Aku kadang-kadang berharap semua itu hanya mimpi tapi ternyata realiti.

“ Dia ada dekat mana?”

“ Ada kat bawah. Tengah duduk rehat kat bawah.”

Siapa sangka umur semuda aku ni yang still belajar ni ternyata dah mendirikan rumah tangga. Yes. Ramai orang kata tak salah kahwin muda. Dapat elak maksiat. Dan dapat pahala. Tapi semuanya macam tak bawa makna apa-apa dekat aku kalau kahwin ni pun just sekadar untuk menepati janji arwah nenda aku dan nenek dia satu ketika dulu. Tanpa dasar cinta pun.

“ Hai awak.”

Aku memandang dia dengan pandangan kosong. Baru sebulan perkahwinan kami. Tapi aku hairan. Dia tak pernah berkasar dengan aku. Tak pernah tunjuk yang dia tak suka kahwin dengan aku. Tak pernah juga aku nampak dia tak pernah tak layan aku. Sampai saat ini boleh dikatakan hari-hari dia datang melawat aku dekat UPSI ni.

“ Buat apa dekat sini? Tak kerja ke?”

Sampai satu hari aku ada tanya dia. Kenapa dia terima bulat-bulat permintaan nenek dia tu? Sedangkan benda dah lama. Nenda aku pun dah lama meninggal. Tapi jawapan dia simple je. Sampai buat aku terdiam. ‘ Yes. Maybe awak kahwin sebab janji nenek kita. Tapi saya kahwin dengan awak sebab Allah.’ Siapa yang tak terdiam kan?

“ Saya nak ajak awak makan. Tak ada kelas kan?”

Aku melihat dia yang elok bersandar dekat kereta itu dengan perasaan geram. Boleh dikatakan hari-hari aku cuba mengelak untuk berjumpa dengan dia. macam-macam alasan aku bagi sebenarnya. Tapi dia tak serik untuk terus berjumpa dengan aku. Yelah. Lepas kahwin mana kami pernah duduk serumah. Hanya semalam je tu pun aku tidur bawah. Dia atas katil. Haha. Sebab aku kena balik UPSI.

“ Saya tak nak. Saya ada banyak kerja. Awak baliklah.”

Terus aku memusingkan badan ke arah lain. Nak blah! Sakit hati aku bila tengok reaksi dia yang selamba tu. kalau setakat selamba tak apa lagi. ni siap dengan senyuman manis dia tu. tahulah handsome. Tapi jangan buat aku terpikat boleh?

“ Awak.”

Terasa bahuku disentuh. Aku terus menoleh ke belakang. Dia sedang berdiri tepat dibelakang aku sekarang ni. membuatkan aku sukar untuk bergerak. Oh ya. Hanya roommate aku je tahu aku dah berkahwin. Orang lain tak tahu.

“ Nak apa lagi?” Aku dah mula marah. Geram. Degil lah dia ni.

“ Please. Teman saya makan. Lapar ni.”

Aku nampak dia usap perutnya yang kata lapar tu. Dengan mimik muka manja minta simpati tu. Alahai. Kalau macam ni manalah aku tak terpujuk.

“ Yelah. Kejap nak ambil purse.”

“ Tak payah. Awak teman je saya.”

Aku renung dia dengan renungan tak puas hati.

“ Habis tu? Kalau tiba-tiba ada polis minta IC saya? Awak nak buat apa? Saya bukan warga asing tau.”

Tiba-tiba dia ketawa. Apa yang kelakar?

“ Tak apa. Saya cakaplah awak bibik saya. IC tu tertinggal dekat rumah.”

Aku mengetap bibir. Terus aku cubit lengan dia. Ketawa lagi dia. Sengaja la tu!

“ Ha. Gelak la gelak. Tak nak ikut awak. pergilah makan sensorang.”

Terus aku berlalu. Sakit hati! Dia kalau sehari tak cuba sakitkan hati aku tak sah. Even tak pernah berkasar.

“ Awak!”

Zupp! Macam ironman dah aku tengok dia. bukan main laju lari. Tiba-tiba muncul depan mata aku. Okay. Tipu sangatlah tu kalau dah macam ironman. Ahaaha.

“ Saya minta maaf okay. Jom lah ikut saya.”

Perlahan tanganku ditariknya lembut. Sampai ke arah kereta. Aku merengus geram. Sabar lah wahai hati melayan encik suami yang macam budak-budak ni. Nasib comel.