BAB 1

Suasanan malam itu agak dingin dan sepi. Seperti minggu-minggu yang sudah Syafikah ditinggkalkan sekali lagi oleh ibu dan bapanya yang terpaksa bertugas di luar kawasan dan tinggalah dia bersendirian di banglo mewah keluarganya. Bila berseorang begini tiada benda lain yang dapat dilakukannya selain melayari internet dan menonton Netflix.

Malam ini dia ingin menonton filem 'I Am the Pretty Thing That Lives in the House'. Bertih jangung semangkuk besar dan satu kontena ice-cream lengkap di kiri dan kanan. Alone? No problem, Syafikah tahu bagaimana untuk mengatasi kesunyian. Dia sudah tepu dan lali.

Sedang asyik dia menonton filem, tiba-tiba dia dikejutkan dengan deringan telefo. Lalu Syafikah berlari-lari mendapat panggilan telefon tersebut.

‘’Hai, Awak suka cerita seram?’’ Tanya suara misteri itu.

‘’Hmm, prank call ke ni? Hurmm layankan jelah since aku bosan. Ya sudah tentu.’’ Jawab Syafikah acuh tak acuh.

Pada awal,Syafikah melayan panggilan tersebut namun Syafikah berjalan dan mengunci semua pintu dan tingkapnya.

Saya ada di depan rumah awak

Syafikah tersentak lalu berlari ke pintunya sambil melihat di luar namun tiada sesiapa pun di luar.Tak lama itu telefon itu berdering lagi.

Syafikah:Pergilah tak guna!

Dengar sini anjing! Tengok di luar tingkap

Syafikah menoleh perlahan-lahan

“Arrgg!" dia menjerit melihat darah bertaburan di seluruh kawasan luar rumahnya.Syafikah ingin menamatkan panggilan namun dihalang orang misteri itu

“Jika awak tamatkan panggilan ini awak mati!" ugut orang misteri tersebut.

“Doom!" bunyi pintu yang sedang diketuk dengan objek yang keras lalu Syafikah berlari ke dapur mengambil sebilah pisau lalu keluar dari pintu belakang.

Syafikah terkejut melihat susuk tubuh yang berjubah hitam dan bertopeng tengkorak puih yang menakutkan berada di dalam rumahnya

Syafikah terkejut melihat susuk tubuh yang berjubah hitam dan bertopeng tengkorak puih yang menakutkan berada di dalam rumahnya.Syafikah merangkak melepasi tingkap kerana takut disedari pembunuh itu.

Tapi apabila Syafikah berdiri sahaja pembunuh itu ada di depan tingkap lalu menangkap Syafikah tetapi Syafikah menumbuk muka pembunuh itu lalu berlari hampir ke jalan tiba-tiba dia diterkam oleh pembunuh itu.

Syafikah terbaring di atas tanah tanpa berlengah lagi pembunuh itu mengankat pisaunya dan menikam di dada Syafikah sebanyak 3 kali tanpa henti. Tidak berdaya menahan kesakitan lalu Syafikah pun maut di situ

Tidak berdaya menahan kesakitan lalu Syafikah pun maut di situ.Keesokannya,ibu Syafikah pulang dan terkejut melihat keadaan rumah yang bersepah

“Syafikah" panggil ibunya namun tiada siapa yang menyahut lalu ibunya berjalan keluar dan terkejut

“Syafikah!!!!" jerit ibunya melihat mayat Syafikah tergantung di atas pokok.

Kes kematian Syafikah mulai heboh di sekolah Kara sedih kerana Syafikah merupakan kawannya

“Kenapa Syafikah dibunuh dengan kejam macam tu!" Kata Kara sambil terduduk apabila mendapat berita tersebut

"Bawa mengucap Kara semua ni dah tertulis" pujuk Ain yang cuba menenangkan Kara.