BAB 8

Nurul Qaireen terus melangkah memanjat anak tangga. Air mata akhirnya menitis jua. Pantas air mata yang mengalir di pipi mulusnya itu disapu menggunakan hujung lengan baju T-shirt panjang yang dipakainya. Tatkala dia sedang melangkah dengan wajah sedikit tertunduk, tiba-tiba laluannya dihalang seseorang. Lantas dia terus mengangkat wajah.

‘Aduh… waktu ini juga dia mahu muncul.’ Desis hatinya.

“Adik tak nak cakap apa-apa dengan akak.” Ujar Nurul Qaireen dengan suara serak-serak basah.

“Siapa nak cakap dengan kau.” Qaisara mempamerkan muka yang menjengkelkan. Dengan tangan bersilang di dada bersama jelingan mata yang tajam, gayanya nampak begitu angkuh dan sombong.

Qaisara adalah kakak kapada Nurul Qaireen. Walau bagaimanapun, lagaknya langsung tidak menunjukkan dia sebagai seorang kakak. Qaisara begitu gemar membuli dan menyakiti adiknya itu. Dalam sehari, hatinya tidak akan tenang selagi dia tidak melakukan apa-apa terhadap Nurul Qaireen. Pergaduhan sudah menjadi perkara biasa antara mereka. Perdamaian seakan sukar untuk diraih oleh Nurul Qaireen.

Apabila pergaduhan tercetus antara mereka, Nurul Qaireenlah yang terpaksa mengalah. Sepatutnya yang tua seharusnya mengalah dan beralah pada yang muda, namun sepanjang hidup Nurul Qaireen, dia tidak pernah merasai semua itu. Yang selalu dia hadapi, hanyalah terus dipersalahkan.

Nurul Qaireen hanya rasa bebas dari segala ancaman itu apabila dia mula menetap di asrama. Itulah waktu yang paling tenang dan mengembirakan dia. Bebas dari seorang kakak yang entah kenapa begitu membenci dirinya.

Nurul Qaireen bukanlah seorang lemah. Jika ikutkan kata hati, boleh sahaja dia bangkit bertindak melawan setiap tindakan yang dilakukan oleh Qaisara. Tetapi disebabkan rasa hormat pada seorang insan bernama kakak, dia memilih untuk diam dan bertahan.

Kakak… kata-katanya, kadang-kala sangat menyakitkan telinga yang mendengar. Malah juga mampu mengguriskan hati seseorang. Dan ‘seseorang’ itu adalah Nurul Qaireen.