BAB 1

Itulah nama lelaki yang telah menghancurkan hidupnya. Seluruh hidupnya musnah dalam sekelip mata. Memori terburuk itu tak kan pernah sesekali dia lupa. Kejahatan lelaki itu pasti dia akan balas suatu hari nanti. Hari ini lelaki itu boleh terlepas, tapi lain kali lelaki itu akan menerima pembalasannya.

Dia menggosok perutnya yang membukit. Kandungannya sudah masuk 8 bulan. Tidak lama lagi dia akan melahirkan anak itu bersendirian tanpa sesiapa menemaninya. Setelah habis exam SPM dia terus keluar dari rumahnya pada waktu malam tanpa sesiapa pun menyedarinya. Pasti kedua ibu bapanya risau tentangnya. Setelah keluar dari rumah, dia tidak tahu ke mana harus dia tuju. Akhirnya, dia menemui sebuah rumah usang. Sejak itu dia berada di situ sehingga ke hari-hari terakhirnya.

“Liz, nanti kau balik dengan aku yer. Nanti abang aku ambil. Aku akan hantar kau sampai ke rumah.”

Beritahu Zana semasa mereka tiba di Pusat Tuisyen Hasanah. Liza hanya mengangguk.

Pasti Zariz Fattah yang akan mengambil Zana. Dia pernah berjumpa dengan abang Zana. Lelaki itu sangat baik. Abang Zana sering mengajak mereka pergi ke taman tema Sunway Lagoon dan belanja mereka berdua makan aiskrim.

Setelah mereka keluar daripada pusat tuisyen, Zariz Fattah sudah sedia menanti mereka berdua. Malam itu Zariz Fattah sangat kacak walaupun simple sahaja pakaiannya hanya seluar jeans dan bert-shirt putih. Sesiapa yang melihat pasti tertawan. Apa yang difikirkan benar-benar terjadi. Beberapa orang pelajar perempuan tersenyum-senyum pada Zariz Fattah. Dan tak kurang juga ada yang berteriak. Macam artis pulak. Melihat mereka mengada-ngada hatinya seolah-olah cemburu. Apakah dia telah jatuh cinta dengan abang Zana? Tidak! Tidak! Dia masih muda. Selagi belum habis belajar dia takkan jatuh cinta apalagi bercinta. Itu tekadnya.

“Jom.”

Ajak Zariz Fattah sambil tersenyum menggoda padanya. Dia hanya senyum biasa sebagai tanda hormat orang yang lebih tua lima tahun darinya.