BAB 1

Amreez terpaksa berlari mengejar seorang budak perempuan yang sedang menuju ke jalan raya. Langkahnya semakin laju kerana risaukan keselamatan budak kecil itu. Bila dia berjaya menangkap budak kecil berumur tiga tahun itu dia terus mendukungnya erat supaya budak itu tidak dapat melarikan diri lagi.

"Am, bawak Chiqa datang sini!" Laung seorang wanita yang bergelar ibu kepadanya.

"Jom Chiqa, kita pergi" dengan mesra pipi gebu itu dicium dan dia berlari anak ke pangkin rumah.

"Kuat berlari sungguh anak kau ni Siah" ujar ibu kepada Amreez seraya mengambil Chiqa yang sedang tersenyum bahagia bila dia di dukung oleh ibu saudaranya itu.

"Entah la kak, jenuh nak mengejarnya sorang" ujar Mak Siah menjawab apa yang telah dibahaskan oleh kakak iparnya.

"Amreez, pergi panggil Fiq turun, apa yang dia buat dalam bilik air lama sangat tu"

"Dia sakit perut mak su."

"Macam mana boleh sakit perut?"

"Sebab dia curi mangga pak seman pagi tadi" Amreez sengih bila dia bocorkan rahsia Fiq, sepupunya yang sebaya dengannya tetapi agak nakal sedikit. Mak Siah terus naik angin bila dengar kes anaknya mencuri dan dia terus masuk ke dalam rumah untuk mencari Fiq. Amreez mula tergelak kecil begitu juga ibunya.

"Am tak sakit perut ke?" Soal ibunya pula. Amreez sengih dan buat tak endah soalan itu dengan bermain dengan Chiqa.

Amreez dan Fiq terus bertelagah lepas ingat balik benda yang mereka buat masa dulu2. Fiq akan terkam Amreez dan belasah dia cukup2 sebab bocorkan rahsia dia masa kecik2 dulu.

"Nah air!" Chiqa yang dah besar sikit, umur dah 13 sekarang ni. Form 1.

"Terima kasih Chiqa" ucap Amreez dan berikan senyuman manisnya seperti biasa.

"Erm" balas Chiqa dan ukir senyum sedikit sebelum cubit kuat bahu Fiq sehingga Fiq mengaduh kuat.

"Adik! Apesal ni?" Soal Fiq sambil usap bahunya yang sakit.

"Janji nak hantar adik pergi kedai buku" Chiqa jegilkan matanya sebagai tanda amaran.

"Ah, lupa sebab Am ada kat sini" Fiq garu kepalanya beberapa kali dan pandang Amreez.

"Kenapa tak cakap Fiq? Jom la kita pergi sama2. Abang pun ada nak beli buku ni" ujar Amreez memudahkan keadaan. Chiqa dah tersengih bahagia bila Amreez dah offer nak pergi sama2. Pada Chiqa, Amreez jauh lagi baik dari abangnya tapi dia tetap sayang dua2 lelaki itu.

Kalau di sekolah semua orang kenal dengan Amreez dan Fiq. Secara tak langsung Chiqa ikut sama naik nama sekali.

"Chiqa, ada akak senior nak mintak tolong kau" Fina tersengih pada Chiqa.

"Nak mintak tolong bagi surat ke bagi hadiah ni?" Soal Chiqa malas. Malas sebab dia secara tak langsung dah jadi postman tak berbayar. Bukannya postman biasa tapi postman express! Jelas Chiqa bengang sebab dia bersekolah kat sini.

"Dik, tolong bagi coklat ni kat Amreez eh" belum setuju lagi dah ada orang buat keputusan sendiri. Chiqa dalam tak hendak ukir senyum dan anggukkan kepala dua kali serta ambil bungkusan itu.

"Terima kasih" ujar senior itu sebelum berjalan pergi dengan senyuman manis. Fina tahu yang Chiqa bukan je tak suka malah menyampah habis!

"Jom balik, aku dah siap kerja sekolah ni" ajak Chiqa sambil kemas2 barangnya masuk ke dalam beg sekolah.

"Qaa, senior tu ada hantar surat kat kau lagi tak?"

"Senior? Farhan?" Soal Chiqa sekadar inginkan kepastian.

"Ya la! Berapa juta senior yang suka kau ni?" Balas Fina jelas bengang dengan otak slow Chiqa. Chiqa sengih sedikit sebelum anggukkan kepala dan keluarkan sekeping kertas dari poket baju sekolahnya.

"Wah! Sweet!" Lompat Fina dan membuka lipatan kertas berbunga itu. Fina tersengih sendiri membaca bait2 ayat yang ditulis. Memang jiwang habis.

"Cair la weh!"

"Cair tak cair, setakat ni je la kami. Aku tak nak abang aku dengan Abang Am tahu semua ni. Mati siot"

"Tu la kan. Payah jugak ada abang2 satu sekolah ni"

"Kan? Tapi, tahun depan dua orang tu dah keluar dah." Chiqa senyum semedeng dan Fina angkat kening tanda setuju dengan apa yang ada dalam otak Chiqa.

"So, Farhan ada can lagi la kan?" Soal Fina sambil tersenyum.

"Entah!" Jawab Chiqa sambil menggigit bibir dan berjalan lebih laju daripada tadi tinggalkan Fina seorang diri.