BAB 4

Tanganku ringan sahaja mahu menekan punat off aircond dan tanpa ku sedar jemari kasar Encik Ilham lebih pantas menyambar tanganku ke dalam genggaman jemari suamnya.

Sekali lagi aku terkaku. Wajahnya yang terus menatap jalan raya ku tenung lama. Tasik hatiku bergelora tiba-tiba. Degap jantungku pula sudah tidak berirama dan tangkai hatiku bagaikan digayut satu perasaan asing yang tidak pernah aku rasakan sebelum ini.

Entah berapa lama jemariku di genggamannya. Aku mula hanyut di dalam dunia fantasiku sendiri bersama satu perasaan aneh ini.

“Banyak pulak awak menjawab saya ya? Kenapa selama ni awak diam je kalau saya marah?”

Aku tersedar. Entah berapa lama tanganku sudah terlepas dari pautan jari kasarnya.

“Sebab selama ni encik bos saya!”

“Dahtu, hari ni saya bukan bos awak?”

“Bos jugak!” jawabku malas. Perasaan asing itu segera ku hambat menjauh.

Tapi bakal jadi bekas bos kalau kau marah-marah tak tentu hala pada aku lagi, sambung hatiku.

“You are really unpredictable, Wafiah!”

Aku menjungkitkan bahu.

“Terserahlah pada encik nak cakap apa. Saya tak boleh nak halang orang dari menilai saya!”

Aku melempar pandangan ke luar. Malas ditatap wajah itu lama-lama, bimbang andai aku tertewas oleh perasaan.

“Dan awak jugak memang tak boleh nak halang orang dari jatuh hati pada awak,kan?”

“Ikutlah siapa pun nak jatuh hati pada saya, janji hati saya ni tak terjatuh!”